Home » » Beramal Dan Bermaksiat, Apa Bezanya?

Beramal Dan Bermaksiat, Apa Bezanya?

Written By Lisanul Hakim (Ahmad Shafiq Ismail) on Friday, February 11, 2011 | Friday, February 11, 2011


altPernah dengar mengenai teori "classical conditioning" di mana-mana?
Sama ada melalui buku-buku, majalah ataupun di internet?
"Classical conditioning" merupakan keadaan pemesongan minda yang mengarahkan anggota badan kita bertindak mengikut corak tertentu dengan didedahkan kepada stimulus tertentu.
Kajian asal mengenai "classical conditioning" telah didemonstrasikan oleh seorang saintis psikologi Russia, Ivan Pavlov pada tahun 1927. Ivan Pavlov menggunakan seekor anjing sebagai bahan ujikajinya untuk melihat respon anjing tersebut terhadap dua stimulus dalam dua keadaan yang berbeza:

*stimulus pertama – stimulus asal bersifat kekal
*stimulus kedua – stimulus tambahan, disertakan dengan stimulus pertama

Langkah pertama:
Anjing tersebut pada asalnya menunjukkan reaksi normal dengan menjelirkan lidah setelah diletakkan seketul tulang kegemarannya.

Langkah kedua:
Anjing tersebut didedahkan dengan "tuning fork" yang dibunyikan dengan nyaring. Tiada reaksi.

Langkah ketiga:
Tulang kegemarannya diletakkan di hadapan dan dalam masa yang sama, "tuning fork" turut dibunyikan dengan nyaring. Reaksi asal; anjing tersebut menjelirkan lidah terjadi.

Langkah keempat:
Tulang kegemaran dialihkan, "tuning fork" dibunyikan sekali lagi. Anjing berkenaan menjelirkan lidah.
Dapat disimpulkan bahawa anjing itu sendiri telah keliru dengan yang manakah respon yang sepatutnya diberikan seperti sebelum eksperimen tersebut dijalankan.
Kita manusia, mahukah jadi seperti anjing tersebut?
Kita sendiri jadi keliru, mana yang betul, mana yang salah, mana yang halal, mana yang haram.
Apa yang menyebabkan minda kita terpesong dalam beramal? Sekejap beramal, sekejap buat maksiat. Mungkinkah teori "classical conditioning" kerap berlaku dalam diri kita setiap hari?

Kita tengok ada yang bergaul bebas, perkara biasa.
Kita tengok ada yang yang tak tutup aurat, perkara biasa.
Kita tengok ada yang pandang ringan solat, pun perkara biasa.
Biasalah, dunia zaman sekarang.
Lama kelamaan, perkara biasa itulah yang terbiasa dengan kita. Semuanya terasimilasi dengan hidup kita. Orang lain buat, kita duduk sama, kita tengok saja, duduk diam dan buat-buat buta. Apa bezanya keadaan ini dengan stimulus kedua?

Alih-alih, jadilah kita seperti anjing eksperimen di atas.
Beramal dan bermaksiat nampak sama saja.
Moga menjadi peringatan untuk semua dan diri ini yang sentiasa alpa.

0 comments:

Post a Comment

BLOG INI BERMANFAAT ? LIKE PAGE KAMI !

SAHABAT SEPERJUANGAN